jogjaaja.com

10 Binatang ini Dianggap Paling Cerdas di Planet Bumi

Ties - Kamis, 26 Januari 2023 00:35 WIB
null

Jakarta- Kita cenderung percaya bahwa manusia adalah spesies yang paling pintar di Bumi jika menggunakan kecerdasan kelas tradisional sebagai standar untuk mengukur kecerdasan otak suatu hewan. Tetapi tes-tes itu hanya menyentuh permukaan. Misalnya, sementara kita bisa menciptakan teknologi sonar untuk melacak kapal selam musuh, lumba-lumba lahir dengan itu.

Semua hewan membuat keputusan sendiri - apakah itu insting atau dipikirkan dengan matang - sama seperti kita.

Manusia semua telah berkembang sepanjang tahun, terus belajar satu sama lain dan membentuk persahabatan satu sama lain. Dan meskipun beberapa hewan di daftar ini memiliki otak yang lebih kecil daripada kita, atau jauh lebih besar, setiap hewan adalah cerdas dan unik dalam cara mereka sendiri.

Berikut adalah 10 hewan paling pintar yang terus menunjukkan kecerdasan yang luar biasa waktu demi waktu.

10. Tikus

Tikus adalah hewan yang sangat cerdas namun banyak dicela oleh manusia. Namun dalam budaya China, tikus dihargai karena licik dan cerdas, dan dengan alasan yang baik. Tikus berhasil mengkolonikan setiap benua di Bumi kecuali Antartika. Dan jika sejarah menjadi indikator, mereka akan ada di sana juga segera.

Banyak digunakan dalam penelitian, tikus laboratorium dikenal menemukan jalur pintas, celah dan jalur kabur dalam eksperimen laboratorium yang dirancang oleh pikiran-pikiran ilmiah teratas waktu kita.

Faktanya, tikus yang sangat terlatih telah menyelamatkan ribuan nyawa dengan mendeteksi tuberculosis (TB) pada manusia dan mencium jalan buntu di seluruh dunia. Tikus yang dilatih di sebuah organisasi nirlaba berbasis Tanzania APOPO (Anti-Persoonsmijnen Ontmijnende Product Ontwikkeling) atau Anti-Personnel Landmines Detection Product Development dalam bahasa Inggris telah mendeteksi 18.300 kasus TB dan menghancurkan 108.736 ranjau darat dan ordnansi tidak terdeteksi.

Memakan waktu 30 menit bagi tikus untuk memeriksa area lapangan tenis untuk ranjau darat, tugas yang akan memakan waktu empat hari bagi manusia dengan metal detector, kata APOPO. Dan ia dapat memeriksa 100 sampel sputum untuk TB dalam waktu kurang dari 20 menit, sementara teknisi laboratorium mungkin membutuhkan waktu hingga empat hari menggunakan tes konvensional. Jika itu tidak cukup mengesankan, tikus juga bisa belajar bermain persembunyian.

9. Gurita

Gurita adalah salah satu makhluk paling cerdas di laut. Hewan ini masih kurang dipahami, tetapi para ilmuwan terus menemukan kemampuan baru yang mengesankan. Gurita bermain, menyelesaikan masalah, menavigasi melalui labirin, dan memiliki ingatan jangka pendek yang layak.

Namun bagaimana hewan yang termasuk dalam kelas yang sama dengan siput mampu melakukan hal-hal cerdas seperti itu? Kemungkinan kombinasi kekuatan, kelincahan, keingintahuan, dan banyak kecerdasan yang mengatur gurita dari saudara-saudara tubuhnya yang lembut.

Otak gurita proporsional sebesar otak beberapa mamalia, tetapi menampilkan tingkat organisasi yang tinggi, yang membantunya menangkap mangsanya dan menghindari predator. Namun, kemampuan berubah bentuk dan kamuflase hanya mengungkap sebagian kecil dari kecerdasan yang luar biasa dari makhluk ini.

Meskipun sistem sarafnya termasuk otak pusat, tiga perempat dari saraf gurita didistribusikan di seluruh delapan lengannya yang berfungsi sebagai delapan otak mini. Ya, tidak heran jika ia sangat cerdas.

Gurita menunjukkan kecerdasan yang sama ketika dibawa ke laboratorium ilmu. Peneliti mengonfirmasikan bahwa gurita dapat mengenali individu manusia meskipun mereka mengenakan seragam yang sama. Faktanya, hewan itu berperilaku berbeda di sekitar orang yang memberinya makan dan orang yang menyentuhnya dengan tongkat berbulu - sesuatu yang pasti dilakukan oleh manusia.

8. Merpati

Merpati banyak ditemukan di berbagai dunia dan justru sering dianggap sebagai hama. Namun, burung ini sebenarnya cukup cerdas. Karena merpati telah menjadi subjek berbagai eksperimen ilmiah, ada banyak pengetahuan tentang kemampuan intelektual mereka.

Misalnya, merpati dapat mengenali ratusan gambar bahkan setelah beberapa tahun berlalu. Mereka juga dapat mengidentifikasi diri mereka sendiri dalam cermin, diajarkan untuk melakukan urutan gerakan dan membedakan antara dua lukisan. Ini cukup mengesankan untuk seekor burung.

Tetapi itu hanya menyentuh permukaan. Ada alasan mengapa merpati digunakan oleh pemerintah dan militer di seluruh dunia. Sebelum teknologi berkembang, merpati ini membawa pesan-pesan penting keluar-masuk garis musuh selama kedua Perang Dunia. Dan merpati lainnya, dilengkapi dengan kamera kecil, terbang di atas wilayah musuh untuk mengumpulkan informasi.

Jadi, jangan tertipu oleh merpati di lingkungan Anda. Dia adalah burung yang cerdas.

7. Tupai

Kemauan keras dan ingatan yang sempurna dari hewan ini telah menjadikannya musuh utama dari para pemelihara kebun. Kebanyakan tupai menunjukkan seperangkat trik dan strategi yang membantu mereka bertahan hidup. Sesuatu yang diyakini oleh para peneliti menunjukkan tingkat kelicikan dan intelektual yang tinggi.

Makhluk ini pada dasarnya adalah hewan hutan yang telah beradaptasi dengan hidup di samping manusia, makan dari pakan burung, taman bunga dan makanan apa saja yang mungkin tergeletak di sekitar.

Tupai tanah berpura-pura menyembunyikan makanannya di dalamnya dan lari ke tempat lain yang rahasia untuk menyimpan makanannya. Ini dikenal sebagai penyimpanan yang menipu, dan mereka melakukan ini untuk mengelabui pencuri potensial.

Tupai pohon di sisi lain, menggunakan teknik yang disebut "pembagian ruang" untuk menyortir tumpukan kacang mereka berdasarkan ukuran, jenis, dan mungkin nilai nutrisi dan rasa. Ini membantu mereka menemukan apa yang mereka inginkan ketika mereka lapar. Mereka juga dapat menyimpan dan menyimpan makanan untuk waktu-waktu yang kurang, dan kemudian menemukan makanan tersembunyi mereka beberapa bulan kemudian.

6. Babi

Meskipun memiliki reputasi rakus dan higiene yang buruk, babi sebenarnya adalah hewan yang cerdas. Baik spesies jinak maupun liar dikenal karena kemampuannya untuk beradaptasi dengan beragam kondisi ekologis.

Tidak seperti kebanyakan ungulat lainnya yang secara khusus herbivora, babi dan kerabatnya adalah omnivora. Di mana pun mereka diintroduksi di seluruh dunia, babi cenderung mengalahkan spesies asli. Meskipun sangat merusak bagi spesies asli, tren ini adalah indikasi lain dari kecerdasan babi.

Faktanya, anak babi muda dapat belajar menggunakan cermin untuk menemukan jalan menuju wadah makanannya yang tersembunyi. Ketika peneliti meletakkan wadah makanan di belakang penghalang padat yang hanya terlihat di cermin, tujuh dari delapan babi menemukan makanannya. Bukan hanya mereka mampu memecahkan konsep refleksi dalam waktu lima jam, tetapi babi juga dapat memahami instruksi yang diberikan oleh manusia.

Inilah alasan mengapa beberapa babi menjadi hewan peliharaan favorit di amerika. Babi sama mudah diajarkan seperti kucing dan anjing.

5. Gagak

Gagak mengerti lebih baik dari beberapa manusia pentingnya menunggu lampu lalu lintas berubah untuk menyeberang jalan. Gagak yang hidup di daerah perkotaan di Jepang telah diamati mengumpulkan kacang dari pohon dan kemudian meletakkannya di jalan untuk mobil yang lewat untuk memecahkan cangkang. Kemudian, setelah sabar menunggu lampu berubah, mereka kembali ke jalan untuk mengambil jajan kacangnya. Contoh yang mengesankan dari inovasi hewan.

Gagak telah menunjukkan kemampuan untuk membuat alat (seperti membengkokkan sepotong kawat untuk membuat hook untuk menangkap daging); mengidentifikasi orang/hewan yang mungkin menimbulkan ancaman dan memahami analogi.

Satu studi bahkan membandingkan kekuatan penalaran mereka dengan anak usia tujuh tahun. Gagak juga berkomunikasi dalam dialek yang rumit khusus untuk populasi mereka dan melakukan permainan serta trik satu sama lain.

4. Gajah

Hal pertama yang Anda lihat ketika melihat gajah adalah ukurannya yang besar. Namun bertentangan dengan persepsi umum, gajah bukan hanya gading besar dengan telinga besar. Faktanya, gajah sangat elegan, berbudaya, penasaran dan memiliki ingatan yang baik. Sehingga mereka dapat mengenali hingga 30 kerabat dari bau urine mereka - yang membuktikan berguna bagi gajah untuk melacak satu sama lain.

Mereka dikenal membersihkan makanannya dan menggunakan alat dalam berbagai cara di alam liar, dan mereka juga dapat mengikuti perintah manusia dalam keadaan ditangkap. Gajah juga sangat peduli dan empati terhadap anggota kelompok lainnya dan spesies lain, yang dianggap bentuk kecerdasan yang sangat maju.

Gajah memiliki otak terbesar di antara hewan darat - tiga kali lebih besar dari otak manusia - berat seberat 10,5 pound (4,7 kilogram) untuk dewasa. Otaknya berisi 257 miliar neuron, yang juga tiga kali lebih banyak dari otak manusia rata-rata. Gajah dapat mengenali diri mereka sendiri di cermin dan menunjukkan tanda kesedihan atas kerabat yang mati.

3. Orangutan

Great Apes dianggap sebagai makhluk paling pintar setelah manusia. Tentu saja, manusia bias dalam hal ini, tapi kapasitas intelektual binatang ini sulit untuk ditentang. Manusia berbagi lebih dari 96 persen DNA yang sama. Orangutan terutama menonjol dalam hal otak. Faktanya, mereka dapat menimbang biaya dan manfaat saat bertukar barang. Mirip dengan manusia.

Orangutan memiliki budaya yang kuat dan sistem komunikasi dan banyak yang diamati menggunakan alat di alam liar. Dalam satu studi, orangutan dewasa tampil lebih baik daripada anak-anak dalam membuat dan menggunakan alat.

Hewan pintar ini hidup dalam komunitas yang tersebar luas dan membentuk ikatan sosial yang kuat, yang mungkin menjadi kunci kemampuan kognitif yang maju mereka. Betina tetap dengan anak-anak mereka selama sebagian besar waktu. Mereka mengajar semua yang mereka butuhkan untuk survive di hutan. Sayangnya, orangutan terancam punah dengan antara 55.000 hingga 65.000 tersisa di alam liar.

2. Lumba-Lumba

Pernahkah kamu bertanya-tanya mengapa lumba-lumba dan paus pembunuh adalah atraksi utama di kebanyakan akuarium raksasa? Ini karena mereka lebih pintar dari hampir setiap makhluk lain di planet ini. Tetapi Anda mungkin sudah tahu ini jika kamu menonton film yang menampilkan Flipper dan Willy.

Lumba-lumba adalah hewan yang sangat sosial. Sekolah lumba-lumba dapat diamati di lautan dunia berenang, balap, melompat, berputar, bersiul, dan menikmati diri mereka. Mereka juga memiliki bahasa yang canggih, meskipun manusia baru saja mulai mengurai bahasanya.

Seperti banyak dari makhluk paling pintar di Bumi, lumba-lumba betina tetap dengan anak-anak mereka selama beberapa tahun untuk mengajar mereka semua trik dari lumba-lumba. Lumba-lumba menggunakan alat dalam lingkungan alam mereka dan dapat belajar sejumlah perintah perilaku oleh pelatih manusia. Faktanya, Angkatan Laut AS mengasah lumba-lumba botol untuk menemukan ranjau di dasar laut.

Otak lumba-lumba empat sampai lima kali lebih besar dari yang diharapkan untuk ukuran tubuh mereka. Mereka dapat mengenali diri mereka sendiri dalam cermin dan mengerti dan mengikuti petunjuk. Mereka juga memiliki sonar yang dibangun dalam DNA mereka.

1. Simpanse

Menempati peringkat teratas dari daftar hewan yang paling cerdas adalah satwa primata lainnya, yaitu simpanse. Kemampuan intelektual yang luar biasa dari hewan ini telah lama mengagumkan manusia.

Simpanse dapat belajar bahasa isyarat untuk berkomunikasi dengan manusia dan dapat mengingat nama isyarat untuk individu yang tidak mereka temui dalam beberapa tahun. Seperti beberapa hewan lain dalam daftar ini, dia juga dapat mengenali diri mereka sendiri dalam cermin dan menunjukkan tanda-tanda perasaan kasih sayang dan duka.

Namun, mungkin fitur yang paling menakjubkan dari simpanse adalah kemampuan untuk menggunakan simbol untuk objek dan menggabungkan simbol dalam urutan untuk menyampaikan ide yang kompleks. Kemampuan intelektual seperti ini mungkin merupakan pusat dari memelihara struktur sosial yang kompleks dari hewan ini, di mana mereka membentuk ikatan yang kuat dan memperhatikan struktur hierarki yang rumit.

Peneliti dari Universitas Iowa State dan Universitas Cambridge mengamati simpanse di alam liar, yang terlibat dalam proses tahap demi tahap pembuatan tombak untuk berburu. Simpanse juga dikenal menggunakan alat untuk memecahkan kacang dan mengeluarkan rayap dari kayu. Mereka mampu menyelesaikan masalah yang rumit, dan mereka tahu kapan mereka telah menyelesaikan tes.

Sumber: Howstuff.com

Tulisan ini telah tayang di www.trenasia.com oleh Amirudin Zuhri pada 25 Jan 2023

Editor: Ties
Bagikan

RELATED NEWS