jogjaaja.com

Bangun Lagi Sejak Kebangrutan FTX, Pasar Kripto Tembus Rp15.600 Triliun

Ties - Rabu, 25 Januari 2023 07:07 WIB
Ilustrasi Bitcoin. Sumber: Pixabay.com

NEW YORK- Pasar kripto dikabarkan naik secara signifikan pada Selasa, 24 Januari 2023 waktu setempat. Saat ini, pasar kripto diperkirakan bernilai lebih dari US$1 triliun atau setara Rp15,6 kuadriliun (asumsi kurs Rp15.600 per dolar AS).

Kenaikan secara signifikan terjadi untuk pertama kalinya semenjak FTX menyatakan bangkrut. Di samping itu, hal ini turut menandakan terjadinya pemulihan kuat terkait kepercayaan investor meski industri tengah mengalami hambatan.

Mengutip Insider Rabu, 25 Januari 2023, mata uang kripto terbesar dunia, Bitcoin diketahui mencapai level tertingginya dalam lima bulan terakhir. Saat ini, nilainya berada di atas US$23.000 atau kisaran Rp354 juta selama akhir pekan.

Angka ini sekaligus menunjukkan kenaikan sebesar 40% di bulan Januari sekaligus yang terbaik sejak Oktober 2021.

Sedangkan total kapitalisasi pasar dari mata uang virtual ini disinyalir telah naik hampir US$250 miliar atau kisaran Rp3.700 triliun pada Januari.

Sebelumnya diketahui, tahun 2022 tampak suram bagi masa depan industri kripto sehingga disebut dengan masa "crypto winter".

Kala itu, kapitalisasi pasar jatuh lebih dari US$1,4 triliun atau kurang lebih Rp20.000 triliun. Sedangkan mata uang dengan valuasi tertinggi, bitcoin kehilangan 64% nilainya karena industri mengalami serangkaian kenaikan harga.

Selain itu, profil kebangkrutan kripto juga ditandai dengan kehancuranFTX dan Three Arrows Capital.

Keuntungan datang bahkan ketika gelombang kejut dari keruntuhan FTX terus dirasakan di seluruh industri aset digital. Baru-baru ini minggu lalu, pemberi pinjaman kripto Genesis Global mengajukan perlindungan kebangkrutan.

Sebagaimana diketahui, kapitalisasi pasar kripto telah merosot ke level terendah sekitar US$745 miliar pada akhir November, setelah kasus bangkrutnya FTX.

Setahun sebelumnya, langkah tersebut secara singkat mencapai US$3 triliun pada puncak kegilaan aset digital pada akhir 2021.

Reli crypto terbaru mencerminkan peningkatan optimisme investor di seluruh aset berisiko termasuk saham, karena pendinginan inflasi AS memicu harapan akan berakhirnya siklus kenaikan suku bunga Federal Reserve yang paling agresif sejak 1980-an.

Kabar bahwa FTX telah memulihkan aset lebih dari US$5 miliar untuk membayar kreditor juga memberikan beberapa dukungan.

Tingkat tahunan kenaikan harga konsumen di ekonomi terbesar dunia melambat menjadi 6,5% pada Desember. Data terbaru menunjukkan, dari tertinggi 40 tahun yang dicapai Juni lalu. The Fed mengurangi ukuran kenaikan suku bunga menjadi 50 basis poin bulan lalu, setelah empat kenaikan berturut-turut masing-masing 75 basis poin.

Berakhirnya kenaikan suku bunga akan menjadi pertanda baik bagi aset berisiko, karena itu berarti biaya pendanaan bagi investor dan bisnis akan berhenti meningkat.

Editor: Ties
Bagikan

RELATED NEWS