jogjaaja.com

PLN Serahkan Bantuan 5.000 Bibit Mangrove

Ties - Kamis, 30 Juni 2022 08:40 WIB
Warga menanam mangrove di kawasan pesisir Pantai Baros sebagai upaya pelestarian lingkungan dan menjaga ekosistem laut.

BANTUL, Jogjaaja.com - PT PLN (Persero) turut berkontribusi mendukung pengelolaan wilayah pesisir secara berkelanjutan sebagai bagian dari upaya pelestarian lingkungan.

Dukungan tersebut diberikan melalui penyerahan bantuan penanaman dan penyulaman 5.000 bibit mangrove, di Kawasan Pesisir Pantai Baros, Kabupaten Bantul.

General Manager PLN Unit Induk Transmisi Jawa Bagian Tengah, Tejo Wihardiyono mengatakan, program tersebut merupakan bentuk tanggung jawab sosial dan lingkungan perusahaan dalam mendukung Tujuan Pembangunan Berkelanjutan untuk pelestarian lingkungan.

“Program penanaman dan penyulaman mangrove ini menjadi salah satu upaya PLN dalam melakukan rehabilitasi di Kawasan pesisir, sejalan dengan SDGs ke 14, yakni untuk mengelola dan melindungi ekosistem laut dan pesisir secara berkelanjutan,” terang Tejo Wihardiyono, Rabu (29/6/2022).

Dalam melaksanakan program tersebut, PLN berkolaborasi bersama Yayasan IKAMat dan Karang Taruna serta Kelompok Tani setempat yang tergabung dalam Keluarga Pemuda Pemudi Pantai Baros.

Secara bersama-sama, sebanyak 5000 bibit mangrove jenis Rhizophora akan ditanam, dimonitoring selama 3 bulan dan kemudian dilakukan penyulaman, apabila terdapat bibit mangrove yang gagal tanam.

Adapun pemilihan jenis ini, dengan mempertimbangkan kondisi substrat, budaya masyarakat lokal, serta keunggulan jenis ini dimana jenis Rhizopora memiliki perakaran yang lebih rapat dan kuat, sehingga sering ditanam untuk tujuan penanggulangan abrasi pada wilayah pesisir.

Direktur Yayasan IKAMaT, Ganis Riyan Efendi mengatakan, program rehabilitasi mangrove melalui penanaman dan penyulaman ini tidak hanya berdampak secara ekologi, namun juga memberikan dampak pada sektor ekonomi.

“Saat ini, pemanfaatan mangrove untuk meningkatkan pendapatan ekonomi telah menjadi tren yang banyak diminati pegiat mangrove, baik dari pemanfaatan buahnya menjadi olahan jajanan dan batik mangrove, hingga mengelola ekowisata mangrove,” terang Ganis.

Dia berharap, bahwa program dapat dilakukan secara berkala dan konsisten, untuk menjamin keberlangsungan ekosistem mangrove dimasa mendatang.

Hal tersebut dibenarkan oleh Ketua Keluarga Pemuda Pemudi Pantai Baros, Cholis.

Menurutnya, program rehabilitas Kawasan mangrove dapat membawa dampak yang besar terhadap para kelompok tani setempat.

“Luasan mangrove yang besar membuat daerah pantai kami terlindungi dan hasil ikan jadi lebih banyak, karena hutan mangrove juga berfungsi sebagai tempat pemijahan."

"Tentu kami berharap keberlanjutan program ini dapat menghidupkan roda perekonomian masyarakat dikawasan pesisir,” pungkas Cholis. (Anz)

Editor: Ties
Tags Tanaman MangroveBagikan

RELATED NEWS